Achyarnurandi

#3rdFebruary1990, #Activist, #BlogWriter, #Deviantart. #Engineer.
A human want make his life better.. The quotes I like
Seorang Lelaki Harus Punya Sikap

Maaf, aku memang suka berpura-pura…
Aku diam padahal sangat merindu, aku tertawa padahal gelisah, aku fokus mendengar padahal sedang memikirkanmu, dan aku menghilang padahal memperhatikanmu. Bahkan saat aku bilang ‘ya sudahlah’, yang padahal mengharapkanmu sepenuh hati.
— iqbalprayadisaputra (via iqbalprayadisaputra)

(via coretanlawas)

Sesungguhnya perbuatan-perbuatan yang baik itu menghapuskan dosa perbuatan-perbuatan yang buruk. Itulah peringatan bagi orang-orang yang teringat
— QS. Hud: 114
Semakin pandai kita menempatkan diri dalam hidup ini. Semakin pandai kita mensyukuri pemberian-Nya, maka Dia akan menambahkan nikmat yang lebih. Dan sungguh, kenikmatan yang menurut saya paling menyenangkan adalah ketenangan hati. Hilangnya resah dan kekhawatiran :)
— masgun- (via dokterfina)

^_^

Nyesek itu, saat cowok yang kamu suka sms kamu duluan, terus kamu balas dengan secepat kilat. habis itu kamu tunggu semenit - 2 menit - 5 menit - setengah jam - 1 jam - 5 jam - 10 jam, bahkan selama-lamanya tapi tetap tidak dibalas, sementara tanganmu udah gatal, pengen ketik kamu mati ya?

repost (via kunamaibintangitunamamu)

Entah kenapa ketawa kenceng pas baca ini.. hhahaahha

(via highplaced)

LFMAO :)).. Saya pernah merasakan hal seperti ini. Tapi saya di posisi cowok yang sms cewek 

(via highplaced)

Idealis terlibat

Maybe…

Cara menasehati seseorang paling baik adalah ketika seseorang itu memang siap menerima nasehat itu. Menasehati saat seseorang sedang tidak siap menerima, itu sama seperti melakukan penghakiman kepadanya.

Juga ingat, nasihat terbaik disampaikan secara diam-diam kepada orang tersebut. Bukan di depan umum.

Ditambah, tidak perlu menjadi orang paling baik dan paling sempurna dulu untuk menjadi orang yang memberi nasehat. Bila orang harus baik dulu baru boleh memberi nasehat, niscaya tidak akan pernah ada nasehat di dunia ini.

Saling mengingatkanlah dengan cara yang baik :)

:)

(Source: kurniawangunadi)

Cinta adalah kata kerja bukan kata benda. Bukan sekedar pernyataan tapi bukti dengan tindakan. Cinta itu dirasakan dengan penerimaan tulus akan segala kekurangan dan kelebihan. Karena cinta, seseorang mau berbuat lebih bagi yang dicintai.
— S.a.h (via aliyahani)

Cerpen : Kamu Baik, Masa Lalumu Tidak

"Perempuan lebih suka dengan laki-laki yang datang dan membicarakan masa depan, bukan masa lalu

Pagi itu, temanku yang berada jauh di tempat lain mengirimkan pesan pendeknya. Ponsel yang berdering dengan nomor telepon luar negeri. Ku kira dia tidak akan merespon pertanyaanku beberapa pekan lalu.

Aku merasa, setiap orang memiliki rahasia. Rahasia yang berkaitan dengan (si)apapun, yang apabila rahasia itu dibuka. Maka, mungkin dia akan merasa hina di hadapan orang lain, merasa hilang harga dirinya. Pernah membaca roman Harimau karya Mochtar Lubis? Setidaknya, jika kamu pernah membacanya. Maka kamu akan paham benar kalimat tadi.

Aku merasa, tidak ada orang yang benar-benar memiliki masa lalu baik. Dan betapa bersyukurnya aku ketika teringat bahwa salah satu sahabat nabi yang dijamin masuk surga, masa lalunya jauh lebih buruk daripada masa laluku. Setidaknya aku belum pernah membunuh orang.

Hari itu, kala aku tertarik pada seorang gadis dengan kerudung panjang. Aku selalu menarik diri, urung. Merasa tidak pernah pantas hendak menyandingnya, bahkan sekedar menyapa. Aku duduk di bangku panjang, merenungi masa laluku. Aku bukan laki-laki baik, setidaknya aku menilai diriku sendiri begitu.

Dulu aku pernah mencuri, sekali-dua kali masuk penjara. Pernah berzina dengan dalih suka sama suka ataupun sengaja mengujungi tempat tersebut. Kabar baiknya adalah aku sempat hendak mati. Hal inilah yang mengubahku, ketika aku merasa kematian begitu dekat. Aku baru menyadari seluruh kesalahanku.

Aku ingin berubah meskipun lingkungan lamaku berkata tidak mungkin. Sebab itulah aku merantau jauh di negeri ini untuk pergi jauh dari masa laluku. Nyatanya aku baru sadar, bahwa masa lalu bukanlah sesuatu yang bisa ditinggal. Sebab ia adalah bagian dari diriku sendiri, ada di dalam diriku. Aku tidak mungkin bisa meninggalkannya. Kata temanku, aku harus memaafkan diriku sendiri dan berdamai dengan masa itu.

Entah bagaimana rasanya, menjadi orang baik ternyata jauh lebih sulit daripada menjadi orang jahat. Setidaknya aku pernah jahat, jadi aku tahu bagaimana rasanya.

Hari itu, aku mengetik pesan pendek ke teman baikku yang baru aku kenal beberapa bulan. Seorang psikolog handal yang mungkin punya indera keenam. Juga seroang bapak dari anak-anak yang ramai dan cerdas. Dia membacaku, bayangkan dia membaca apa yang sedang aku rasakan. Mungkin, jika dia hidup di jaman Majapahit, dia akan dianggap dukun berilmu tinggi.

Katanya menjelaskan dalam komunikasi internet;

"Setiap orang memiliki masa lalu, baik itu masa lalu yang baik atau buruk. Setiap hal di masa lalu tidak pernah ada yang bisa diubah, masa depanlah yang bisa diubah. Percayalah, di dunia ini hampir semua orang memakai topeng. Termasuk kamu, untungnya aku tidak mudah percaya dengan topengmu.

Dan kamu tau bagaimana rasanya berdamai dengan masa lalumu? Mungkin, sama perasaannya ketika kamu menceritakan dirimu sendiri dengan leluasa kemudian aku bisa menerimamu. Tidak hanya kamu sebagai jasad, tapi juga dengan masa lalumu. Kamu mengakui kesalahanmu itu sebuah langkah baik.

Dan percayalah, sekali kamu membuka topengmu kehadapan orang yang kamu cintai dan kamu percayai. Maka, bila dia benar menerimamu, dia akan membuka topengnya pula di hadapanmu. Sehingga kalian benar-benar akan saling mengenal dan memiliki ruang privasi yang lebih besar. Bukankah sangat sulit bagi kita untuk mengijinkan orang lain masuk ke dalam diri kita?

Jika kamu memang mencintai dia, maka ceritakanlah masa lalumu ini dengan lengkap. Di dunia ini banyak sekali orang baik dan orang yang bisa menerimamu. Percayalah. Aku tidak ingin  kamu membohongi dia. Dan bila ditengah perjalanan dia tahu siapa kamu sebenarnya, bisa jadi hal buruk terjadi. Lebih baik tahu sejak awal, kan?

Manusia seperti kita ini pandai sekali bersikap manis. Bersikap baik. Menyembunyikan diri dibalik jas berdasi dan baju koko. Menyembunyikan dosa dibalik kopiah dan gelang tasbih. Manusia selalu dilanda ketakutan, takut bila orang lain mengenalnya. Takut bila orang lain mengetahui aibnya. Hidup seperti itu sungguh memuakan bukan? Kamu sudah menjalaninya.

Bila benar perempuan itu baik. Dia akan melihat masa depan dan memaafkan keasalahmu. Sejauh kamu memang benar-benar beritikad baik. Di dunia ini, masih banyak orang baik. Sayangnya mereka ikut-ikutan bersembunyi. Kau bisa menemukan mereka, asal kamu pun menjadi baik. Jika kamu hanya berpura-pura baik, maka kamu akan bertemu dengan orang yang juga pura-pura baik. Tidak mau kan?

Sambungan internet itu terputus oleh suara Adzan.

"Kita lanjutkan besok, setelah kamu memantapkan keputusanmu. Semangat Bro :D"

Aku menutup layar ponsel. Setidaknya aku tahu, sejahat apapun aku. Allah masih berkenan memanggilku untuk menyembah-Nya. Artinya, dia masih memanggilku untuk Dia ampuni. Aku bergegas mengambil wudhu.

Bandung, 16 April 2014 | (c)kurniawangunadi

(Source: kurniawangunadi)

kurniawangunadi:

Pertanyaan menarik : Sering orang berkata, laki-laki dilihat masa depannya, wanita dilihat masa lalunya, bagaimana menurut mas Gun?

Ini saya jawab :
Saya akan menjawab dengan pendapat pribadi, jadi ini subjektif ya :)Menurut saya, kalimat tersebut sangat picik dan cenderung menyudutkan perempuan. Saya laki-laki dan ketika membicarakan perempuan saya selalu berkaca bagaimana bila itu adalah ibu saya, saudara perempuan saya, atau istri dan anak-anak perempuan saya nantinya.Masa lalu itu dimiliki setiap orang, baik laki-laki dan perempuan. Tidak ada yang salah dengan masa lalu. Sayangnya, manusia di jaman kita ini senang sekali membicarakan masa lalu sampai dibuat di program televisi sebagai infotainment (hiburan informasi). Saat informasi mengenai aib justru dijadikan bahan hiburan. Ya keadaan memang seperti itu kan sekarang.Kalimat pernyataan bahwa “Laki-laki dilihat dari masa depan dan perempuan dari masa lalu” seperti propaganda untuk menguntungkan laki-laki saja. Saya lebih suka melihat seseorang di masa sekarang dan visinya di masa depan lalu dilihat bagaimana dulu dia di masa lalu. Masa depan-sekarang-masa lalu adalah satu kesatuan. Berada dalam satu jiwa dalam satu individu dan jasad. Masing-masing memilikinya dan tidak bisa dipisahkan satu sama lain. Kecuali orang itu amnesia, tapi tetap saja orang lain akan menyimpan memori tentang masa lalunya itu.Perempuan, dengan segala penghormatan saya. Sebab ibu saya adalah seorang perempuan. Masa depan yang ada padanya jauh lebih penting daripada apa yang terjadi di masa lalunya. Seburuk apapun masa lalu itu.
Bahkan Allah saja selalu memberikan kesempatan kepada manusia untuk mengubah dirinya menjadi baik. Memaafkan masa lalu yang mungkin penuh kesalahan.
Bila kita berada dalam posisi itu, dilihat dari masa lalunya. Apa kita mau? Coba tanya ke diri sendiri :)Kita semua diajarkan untuk berprasangka baik, kan? :)

kurniawangunadi:

Pertanyaan menarik : Sering orang berkata, laki-laki dilihat masa depannya, wanita dilihat masa lalunya, bagaimana menurut mas Gun?

Ini saya jawab :

Saya akan menjawab dengan pendapat pribadi, jadi ini subjektif ya :)

Menurut saya, kalimat tersebut sangat picik dan cenderung menyudutkan perempuan. Saya laki-laki dan ketika membicarakan perempuan saya selalu berkaca bagaimana bila itu adalah ibu saya, saudara perempuan saya, atau istri dan anak-anak perempuan saya nantinya.

Masa lalu itu dimiliki setiap orang, baik laki-laki dan perempuan. Tidak ada yang salah dengan masa lalu. Sayangnya, manusia di jaman kita ini senang sekali membicarakan masa lalu sampai dibuat di program televisi sebagai infotainment (hiburan informasi). Saat informasi mengenai aib justru dijadikan bahan hiburan. Ya keadaan memang seperti itu kan sekarang.

Kalimat pernyataan bahwa “Laki-laki dilihat dari masa depan dan perempuan dari masa lalu” seperti propaganda untuk menguntungkan laki-laki saja. Saya lebih suka melihat seseorang di masa sekarang dan visinya di masa depan lalu dilihat bagaimana dulu dia di masa lalu. Masa depan-sekarang-masa lalu adalah satu kesatuan. Berada dalam satu jiwa dalam satu individu dan jasad. Masing-masing memilikinya dan tidak bisa dipisahkan satu sama lain. Kecuali orang itu amnesia, tapi tetap saja orang lain akan menyimpan memori tentang masa lalunya itu.

Perempuan, dengan segala penghormatan saya. Sebab ibu saya adalah seorang perempuan. Masa depan yang ada padanya jauh lebih penting daripada apa yang terjadi di masa lalunya. Seburuk apapun masa lalu itu.

Bahkan Allah saja selalu memberikan kesempatan kepada manusia untuk mengubah dirinya menjadi baik. Memaafkan masa lalu yang mungkin penuh kesalahan.

Bila kita berada dalam posisi itu, dilihat dari masa lalunya. Apa kita mau? Coba tanya ke diri sendiri :)

Kita semua diajarkan untuk berprasangka baik, kan? :)